Peran Serta Haidar Aliyev Dalam Hubungan Baik Antara Azerbaijan dan Indonesia

Yofamedia.com, Jakarta - Perkembangan hubungan antara Azerbaijan dan Indonesia merupakan hal yang sangat penting. Saat ini, hubungan antara kedua negara tersebut berada pada tingkat yang tinggi. Pembentukan dan pengembangan hubungan ini dikaitkan dengan nama pemimpin nasional Haidar Aliyev.

Perlu diketahui bahwa Indonesia adalah negara terbesar di Asia Tenggara. Indonesia yang terletak di antara Samudera Hindia dan Pasifik merupakan negara kepulauan terbesar di dunia. Indonesia memiliki lebih dari 17 ribu pulau. Indonesia menduduki peringkat ke-14 di dunia dengan luas daratan 1.904.569 kilometer persegi dan menempati urutan ke-7 bersama dengan wilayah laut dan darat. Dengan lebih dari 261 juta penduduk, Indonesia adalah negara dengan populasi terbesar keempat di dunia dan negara dengan populasi Muslim terbesar.

Oleh karena itu, berkat letak geografisnya Indonesia menjadi pusat perhatian negara-negara di dunia. Pada saat yang sama, sebagai negara muslim, Indonesia mempunyai pengaruh yang serius di dunia Islam.

Perlu diketahui bahwa, hubungan diplomatik antara Azerbaijan dan Indonesia terjalin pada tanggal 24 September 1992.

Saat menyerahkan surat kepercayaannya kepada mendiang presiden, Pemimpin Nasional Heydar Aliyev, mantan Duta Besar Indonesia untuk Azerbaijan Jaki J. Vanyo mengatakan: “...Saya sangat bangga mempersembahkan surat kepercayaan saya kepada Anda. Yang Mulia, kami bertekad memelihara hubungan baik dengan Azerbaijan. Ada rasa saling menghormati dan kekaguman antara pemerintah dan masyarakat kita. Kami telah menjalin kerja sama yang baik dalam organisasi internasional dan saling mendukung prinsip dan posisi masing-masing di dunia internasional. Prinsip dan posisi negara kita dalam bidang ini pada dasarnya sama. Kedua negara berkomitmen terhadap prinsip-prinsip Piagam PBB. Semua faktor ini telah menciptakan landasan positif bagi terjalinnya hubungan timbal balik. Saya yakin bahwa saya akan mendapat dukungan dari Yang Mulia selama saya menjabat sebagai duta besar di Baku. Pada saat yang sama, saya berharap dapat menjalin hubungan yang kuat dengan para menteri dan pejabat tinggi lainnya di negara Anda...".

Komentar Pemimpin Nasional dalam menanggapi duta besar merupakan indikasi nilai yang diberikan terhadap pengembangan hubungan dengan Indonesia“Indonesia adalah salah satu negara besar di dunia. Negara Anda memainkan peran yang sangat penting di kawasan Asia Tenggara. Terjalinnya hubungan diplomatik antara Indonesia dan Azerbaijan serta diangkatnya Duta Besar Indonesia untuk Azerbaijan sangat penting bagi republik kita. Hal ini akan sangat bermanfaat bagi perkembangan hubungan antar negara kita.

Indonesia dan Republik Azerbaijan yang merdeka bertindak berdasarkan prinsip dan posisi yang sama dalam organisasi internasional, berdasarkan norma hukum internasional, dan negara kita saling mendukung. Kami mengapresiasi hal ini dan saya yakin hal ini akan terus berlanjut di masa depan.

Indonesia dikenal dengan baik di Azerbaijan. Dahulu – pada tahun 1960an dan 70an, ketika muncul gerakan baru di Indonesia, ketika terjalin hubungan yang sangat baik antara Indonesia dan Uni Soviet, banyak delegasi dari Indonesia mengunjungi Azerbaijan. Pada periode ini, banyak delegasi dari Azerbaijan juga mengunjungi Indonesia. Oleh karena itu, ada sejarah perkenalan dan hubungan antara kita.

Kita sama sekali tidak boleh melupakan sejarah. Saya ingat kunjungan Sukarno, Presiden Indonesia saat itu, ke Uni Soviet, termasuk Azerbaijan. Saya pribadi bertemu dengannya di Azerbaijan, kami mengadakan pertemuan. Saya ingat pertemuan dan percakapan kami dengan senang hati. Saya juga mengadakan pertemuan dan negosiasi dengan presiden Indonesia berikutnya, Pak Suharto, di pertemuan organisasi internasional. Pada pertemuan puncak para kepala negara dan pemerintahan negara-negara anggota Organisasi Konferensi Islam yang diadakan di Casablanca, kami bersama-sama, bertemu secara pribadi, mengadakan perundingan dan menyepakati perkembangan hubungan antar negara kita.

Kami telah mengikuti proses di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir dengan sikap ramah. Saya dapat mengatakan dengan rasa puas bahwa kita juga puas dengan terciptanya perdamaian, stabilitas dan ketentraman di Indonesia saat ini...

Saya yakin sebagai duta besar Indonesia yang pertama untuk Azerbaijan, Anda akan memberikan jasa-jasanya dalam pengembangan hubungan antar negara kita. Yang penting bagi kami Azerbaijan ingin menjalin hubungan erat dan memperluas kerja sama dengan Indonesia di segala bidang...".

Sambil meletakkan dasar bagi pengembangan hubungan Azerbaijan-Indonesia, pemimpin nasional tersebut menyuarakan pemikiran positif tentang ─░ndonesia dan berbicara tentang pentingnya negara tersebut. Peran beliau yang sangat penting dalam pengembangan hubungan dengan Indonesia telah memainkan peran yang luar biasa dalam pengembangan hubungan antar negara kita saat ini.

Bukan suatu kebetulan jika saat ini kebijakan Pemimpin Nasional Haidar Aliyev mengenai Indonesia tersebut berhasil dilanjutkan oleh Presiden Ilham Aliyev saat ini.

Perlu diingat bahwa pada tanggal 16 April 2004, Presiden Ilham Aliyev menandatangani Keputusan Pendirian Kedutaan Besar Republik Azerbaijan di Republik Indonesia. Melalui Perintah lain yang ditandatangani pada 13 September 2005, Ibrahim Hajiyev diangkat menjadi Duta Besar Azerbaijan yang Luar Biasa dan Berkuasa Penuh untuk Indonesia.

Perlu kami tambahkan juga bahwa kedutaan besar kami di Jakarta merupakan kedutaan besar Azerbaijan yang pertama di kawasan Asia Tenggara.

Republik Indonesia membuka kedutaan besarnya di Baku pada tanggal 2 Desember 2010.

Sebagai hasil dari kebijakan yang diambil, telah terbentuk kemitraan dan hubungan persahabatan yang kuat dan dapat diandalkan antara Azerbaijan dan Indonesia.

Negara kita bekerja sama dalam organisasi internasional. Contohnya adalah PBB, Organisasi Kerja Sama Islam (OKI), Gerakan Non-Blok dan organisasi internasional lainnya.

Negara kita melanjutkan dan mengembangkan kerja sama di bidang ekonomi, politik, pariwisata, pendidikan dan budaya.

Betapa pentingnya Presiden Ilham Aliyev terhadap hubungan dengan Indonesia termuat dalam pendapat kepala negara ini: “...Saya yakin kita akan terus melakukan upaya bersama menuju pengembangan hubungan persahabatan antara Azerbaijan dan Indonesia, baik bilateral maupun multilateral, terutama dalam kerangka Gerakan Non-Blok dan Organisasi Kerjasama Islam...".

Sumber : Ramin Ahmadov

Pendiri Persatuan Sesepuh Turki, kepala “Missiya Media Group” (Misi Media Group) [Red]


0/Comments = 0 Text / Comments not = 0 Text

Lebih baru Lebih lama
YofaMedia - Your Favourite Media
Ads2